Pendidikan Anak

Posts Tagged ‘Kelebihan Anak

857E0034

Bismillah walhamdulillah

InsyaAllah kali ini saya ingin mengupas tentang aktiviti bersama anak-anak. Pastinya para ibu sentiasa sibuk ya dengan urusan di tempat kerja, urusan peribadi mahupun urusan rumahtangga. Anak-anak juga tak kurang sibuk dengan urusannya.

Bagaimana jika anda melihat anak-anak sibuk dengan ‘urusannya’.

Runsing?

Rimas?

Risau?

Suka?

Syukur?

Banyak persepsi para ibu tentang hal ini. Anak-anak yang sedang berkembang akalnya, jua fizikalnya pasti tidak dapat duduk diam. Meneroka sana sini pasti menjadi aktivitinya yang paling menyenangkan. Namun, kadangkala, aktiviti yang mereka lakukan mendatangkan kegusaran kepada para ibu.

Kenapa?

Kerana tempat meneroka mereka pastinya akan bersepah. Ada yang terkoyak, pecah, hancur, basah dan sebagainya. Hal inilah yang sangat menggusarkan pemikiran para ibu.

Tunggu dulu, cuba fikirkan semula faedah daripada semua itu. Selain ibu yang mendapat pahala mengemas dengan sabar, anak-anak juga memperoleh suatu yang amat berharga. Berharga dalam pertumbuhan fizikal mahupun mentalnya. Bukankah itu lebih berharga daripada terus menghalang dan memarahi mereka?

Semestinya YA!

Biarkan anak anda meneroka! Namun, tanggungjawab kita adalah memastikan tempat yang mereka terokai selamat. Apa jadi jika kita sering saja menghalang anak-anak daripada melakukan aktiviti mereka  sendiri?

Sudah tentu anak-anak mula terasa perbuatan mereka tidak disenangi. Penerokaan yang merupakan pembelajaran itu tidak disenangi banyak pihak. Maka, apa yang akan berlaku? Anak-anak mula enggan untuk belajar sendiri. Bersikap tidak proaktif dan tidak yakin diri. Itukah yang kita mahukan?

Jika tidak, rancanglah aktiviti bersama anak-anak jika kita sayangkan mereka.  Selain mereka melakukan aktiviti mereka sendiri, cuba kita pula yang masuk ke dunia mereka. Pasti ketika itu mereka sangat merasai keseronokan dalam pembelajaran.

Pembelajaran di sini bukan saja bererti membuka buku, memegang pensel, duduk dan dengar, malah bermain dengan disertai keseronokan akan menjadi lebih bermakna buat ibu dan juga anak-anak.

Kerisauan yang sebenarnya adalah apabila anda melihat anak anda duduk diam tanpa sebarang aktiviti. Sedangkan mereka seperti ‘span’ pada masa itu. Maka, jangan sia-siakan usia kecil anak-anak anda. Gunakan masa berharga ini dengan sebaiknya. InsyaAllah.

img_02841

“Wah, anak awak dah ada banyak ‘vocab’ ”

“Eh, dah dekat tiga tahun masih pakai pampers?”

“Yusuf tak pandai lagi cakap, risau la”

Banyak rungutan dan juga kritikan yang saya terima akhir-akhir ini, baik kritikan kepada anak saya mahupun rungutan kepada anak mereka sendiri. Semuanya berlaku apabila kita mula membeza-bezakan anak kita dengan anak orang lain.

Sebenarnya, kebolehan anak itu berbeza-beza. Walaupun dari perut yang sama, namun perkembangan mereka tetap berbeza. Malah, kadangkala rungutan yang datang itu seolah-olah tidak nampak bahawa anak mereka juga punya banyak kelebihan dan kebolehan lain.

Anak saya, Abdullah mungkin boleh bertutur dengan sempurna dan mempunyai banyak perbendaharaan kata, namun masih memakai lampin pakai buang. Namun, ada sesetengah anak-anak kawan saya yang sama umur dengan Abdullah, sudah pandai membancuh susu buat adiknya, sudah tidak lagi memakai lampin pakai buang. Namun, tidak petah berbicara dan kurang mengenal benda-benda sekeliling. Seperti anak saudara saya, Yusuf Adham (saya suka nama ini), ibunya sangat khuatir tentang perkembangan Yusuf. Sudah berumur satu tahun namun tidak berbicara dengan perkataan. Lebih banyak menggunakan isyarat tangan dan bunyi.

Khuatir dengan perkembangan anak. Inilah yang berlaku sekiranya ibu terutamanya mula membandingkan anak sendiri dengan anak orang lain. membandingkan dengan tujuan untuk mengajarkan sesuatu yang lebih baik tidak salah, akan tetapi membandingkan seolah merendahkan, itu kan tidak sepatutnya. Siapa anak kita, bagaimana anak kita, semua itu hasil pendidikan kita. Hasil pendidikan awal yang diterima daripada seorang ibu, bapa dan juga lingkungan.

Sebenarnya tidak perlu bimbang dengan semua hal ini. Sekiranya ibu atau bapa asyik mengulang-ulang perkataan yang nampak khuatir seperti,

“Kamu ni sudah besar, namun masih lagi memakai lampin.”

“Kamu cakaplah sesuatu perkataan. Jangan hanya menunjuk-nunjuk jika mahukan sesuatu.”

Itukan bunyinya seperti kerisauan yang menguasai diri sehingga terkeluar dari bibir. Kadangkala, anak menjadi rendah diri dengan kekurangan yang sering kita sebutkan. Bukankah kita berperanan mendidik anak dengan positif. Maka, elakkan perkataan-perkataan yang dapat membangkitkan perasaan negatif anak.

Ingatlah bahawa kebolehan anak-anak itu berbeza. Sekiranya masih terdapat sedikit kekurangan daripada anak yang lain, jangan khuatir. Anak kita tentu punya kebolehan dari sisi yang lain. Bukankah terdapat banyak kecerdasan yang diperkenalkan oleh Howard Gardner? Maka perhatikan anak kita. Tentu banyak lagi kelebihan dan kebolehannya daripada anak-anak yang lain.

Rasulullah SAW pernah bersabda dalam satu hadith, “pilihlah tetanggamu sebelum memilih rumahmu”, mengajarkan kita bahawa suasana rumah lebih penting berbanding kemudahan dan kecantikan rumah tersebut. Rumah yang sederhana sekalipun, tetapi mempunyai jiran tetangga yang baik, suasana masyarakat yang berakhlak dan menyokong perkembangan anak-anak, jauh lebih baik berbanding rumah mewah ditengah-tengah kemaksiatan dan kejahatan penduduk di sekelilingnya.

Selain dari sikap kita terhadap anak, anak juga belajar dari sikap suasana sekeliling terhadapnya. Dari situlah dia belajar bergaul, mengenali orang asing dan bagaimanakah erti sebenar dunia. Sebab itu pemilihan suasana membesarkan anak sangat penting dalam pendidikan anak. Kalau kata orang tua-tua, pendidikan anak bermula dari mencari calon ibunya lagi. Kerana sudah pasti ibu yang baik memainkan peranan yang penting dalam pendidikan anak. Memanglah bagi saya, pendidikan anak bermula dari mencari calon ayahnya lagi. Kerana ayah dan ibulah “suasana” paling dekat bagi seorang anak.

Anak itu ibarat kain putih, kitalah, orang yang disekelilingnya, yang mencorakkan anak itu agar akhirnya menjadi kain yang bermacam-macam coraknya. Pasti gusar kan? seandainya ingin pergi ke tempat yang tidak terkawal suasananya seperti rumah saudara-mara yang kita kenal akan buruknya akhlak anak-anak mereka? takut anak terpengaruh dengan apa yang terdedah padanya.

Imam Syafi’e dikatakan menutup telinganya sepanjang perjalanannya ke pasar, kerana takut pengaruh jahat yang mungkin masuk ke dalam fikiran dan hatinya. Apatah lagi seorang anak kecil yang menyerap segala-gala yang berada di sekelilingnya, ditambah dengan perkembangan mereka yang cukup pesat, menyebabkan perbuatan jahat mudah sekali terlekat.

Maka, tanyakan pada diri, suasana apakah yang telah kita sediakan untuk anak kita?

Bismillahwalhamdulillah…

Dalam topik lepas, Siapa Mendidik Anak Anda?, saya ada menyebut bahawa ramai para ibu bapa yang sanggup menghabiskan ratusan malah ribuan ringgit semata-mata untuk menaja pendidikan anak baik di rumah ataupun di sekolah. Ada juga yang membeli set-set pembelajaran yang berharga ratusan juga ribuan ringgit. Sedangkan para ibu bapa sesetengahnya terlupa bahawa terdapat satu sisi pendidikan yang hanya memakan sejumlah wang yang tidak sampai sepuluh ringgit pun yang membolehkan seorang anak berkembang secara optima malah dengan inisiatif dan kesungguhan anak itu sendiri. Sehingga ada di antara para ibu bapa yang memnghambat pertumbuhan dan perkembangan anak itu secara alami. Anda masih kurang jelas kan? Lebih baik saya memberi keadaan yang realiti. Sebagai contoh:

Seorang anak sedang bermain dengan tape pelekat. Kemudian ditariknya panjang-panjang dan dilekatkannya di merata-rata. Dengan sungguh-sungguh dan tekun sekali perlakuannya itu. Apabila ibunya tersedar, apa yang diperlakukan ibunya adalah ‘naik angin’ atau melenting dengan emosi sekali. Kerana apa yang anaknya lakukan itu adalah tidak wajar dan sepatutnya tidak boleh.

Apa yang berlaku sekiranya hal ini berlaku?

1.       Anak tersebut tidak belajar tentang sebab dan akibat sesuatu perbuatan

2.       Anak tersebut belajar menangani sesuatu secara emosi bukan akal yang waras

3.       Anak tersebut merasakan bahawa ibunya tidak senang dengan ‘eksperimennya’ pada hari itu

4.       Anak tersebut tidak dapat mengetahui secara tepat penggunaan pita pelekat

5.       Anak tersebut mula terasa putus asa untuk belajar kembali

Dan banyak lagi…

Menjadi seorang ibu yang Berjaya, bukanlah mudah seperti teorinya. Perlukan kesabaran yang tinggi. Nasihat saya, berusahalah untuk mengawal emosi ketika bersama anak, terutama ketika anak masih berumur 2-4 tahun. Banyak perlakuannya yang ibu bapa rasa seperti tidak wajar untuk anak itu lakukan.

Sebenarnya, memang tidak wajar hal itu dilakukan oleh orang dewasa, namun wajar sekali bagi yang bergelar kanak-kanak. Cuba bandingkan harga tape itu dengan harga satu set pembelajaran. Anak-anak belajar dengan mengeksperimen dan mencuba segala-galanya. Usahanya jangan dihalang, dan kreativitinya jangan dipertikai. Sepatutnya apa yang dilakukan oleh seorang ibu atau bapa adalah menggalakkannya untuk belajar dan berusaha lagi, dan tunjukkanlah jalan yang sebenar menggunakan sesuatu alat. Barulah anak dapat belajar dengan optima.

Sekarang, jelas bukan??? Pendidikan tidak formal yang diusahakan sendiri oleh anak itu adalah pendidikan alami yang tidak perlukan belanja yang tinggi. Maka sekali lagi saya menyeru diri saya dan semua ibu bapa untuk mendidik anak secara optimis dan tidak menggunakan emosi berlebihan. Wallahua’lam.