Pendidikan Anak

Posts Tagged ‘Pendidikan Awal Kanak-kanak

857E0034

Bismillah walhamdulillah

InsyaAllah kali ini saya ingin mengupas tentang aktiviti bersama anak-anak. Pastinya para ibu sentiasa sibuk ya dengan urusan di tempat kerja, urusan peribadi mahupun urusan rumahtangga. Anak-anak juga tak kurang sibuk dengan urusannya.

Bagaimana jika anda melihat anak-anak sibuk dengan ‘urusannya’.

Runsing?

Rimas?

Risau?

Suka?

Syukur?

Banyak persepsi para ibu tentang hal ini. Anak-anak yang sedang berkembang akalnya, jua fizikalnya pasti tidak dapat duduk diam. Meneroka sana sini pasti menjadi aktivitinya yang paling menyenangkan. Namun, kadangkala, aktiviti yang mereka lakukan mendatangkan kegusaran kepada para ibu.

Kenapa?

Kerana tempat meneroka mereka pastinya akan bersepah. Ada yang terkoyak, pecah, hancur, basah dan sebagainya. Hal inilah yang sangat menggusarkan pemikiran para ibu.

Tunggu dulu, cuba fikirkan semula faedah daripada semua itu. Selain ibu yang mendapat pahala mengemas dengan sabar, anak-anak juga memperoleh suatu yang amat berharga. Berharga dalam pertumbuhan fizikal mahupun mentalnya. Bukankah itu lebih berharga daripada terus menghalang dan memarahi mereka?

Semestinya YA!

Biarkan anak anda meneroka! Namun, tanggungjawab kita adalah memastikan tempat yang mereka terokai selamat. Apa jadi jika kita sering saja menghalang anak-anak daripada melakukan aktiviti mereka  sendiri?

Sudah tentu anak-anak mula terasa perbuatan mereka tidak disenangi. Penerokaan yang merupakan pembelajaran itu tidak disenangi banyak pihak. Maka, apa yang akan berlaku? Anak-anak mula enggan untuk belajar sendiri. Bersikap tidak proaktif dan tidak yakin diri. Itukah yang kita mahukan?

Jika tidak, rancanglah aktiviti bersama anak-anak jika kita sayangkan mereka.  Selain mereka melakukan aktiviti mereka sendiri, cuba kita pula yang masuk ke dunia mereka. Pasti ketika itu mereka sangat merasai keseronokan dalam pembelajaran.

Pembelajaran di sini bukan saja bererti membuka buku, memegang pensel, duduk dan dengar, malah bermain dengan disertai keseronokan akan menjadi lebih bermakna buat ibu dan juga anak-anak.

Kerisauan yang sebenarnya adalah apabila anda melihat anak anda duduk diam tanpa sebarang aktiviti. Sedangkan mereka seperti ‘span’ pada masa itu. Maka, jangan sia-siakan usia kecil anak-anak anda. Gunakan masa berharga ini dengan sebaiknya. InsyaAllah.

Advertisements

img_02841

“Wah, anak awak dah ada banyak ‘vocab’ ”

“Eh, dah dekat tiga tahun masih pakai pampers?”

“Yusuf tak pandai lagi cakap, risau la”

Banyak rungutan dan juga kritikan yang saya terima akhir-akhir ini, baik kritikan kepada anak saya mahupun rungutan kepada anak mereka sendiri. Semuanya berlaku apabila kita mula membeza-bezakan anak kita dengan anak orang lain.

Sebenarnya, kebolehan anak itu berbeza-beza. Walaupun dari perut yang sama, namun perkembangan mereka tetap berbeza. Malah, kadangkala rungutan yang datang itu seolah-olah tidak nampak bahawa anak mereka juga punya banyak kelebihan dan kebolehan lain.

Anak saya, Abdullah mungkin boleh bertutur dengan sempurna dan mempunyai banyak perbendaharaan kata, namun masih memakai lampin pakai buang. Namun, ada sesetengah anak-anak kawan saya yang sama umur dengan Abdullah, sudah pandai membancuh susu buat adiknya, sudah tidak lagi memakai lampin pakai buang. Namun, tidak petah berbicara dan kurang mengenal benda-benda sekeliling. Seperti anak saudara saya, Yusuf Adham (saya suka nama ini), ibunya sangat khuatir tentang perkembangan Yusuf. Sudah berumur satu tahun namun tidak berbicara dengan perkataan. Lebih banyak menggunakan isyarat tangan dan bunyi.

Khuatir dengan perkembangan anak. Inilah yang berlaku sekiranya ibu terutamanya mula membandingkan anak sendiri dengan anak orang lain. membandingkan dengan tujuan untuk mengajarkan sesuatu yang lebih baik tidak salah, akan tetapi membandingkan seolah merendahkan, itu kan tidak sepatutnya. Siapa anak kita, bagaimana anak kita, semua itu hasil pendidikan kita. Hasil pendidikan awal yang diterima daripada seorang ibu, bapa dan juga lingkungan.

Sebenarnya tidak perlu bimbang dengan semua hal ini. Sekiranya ibu atau bapa asyik mengulang-ulang perkataan yang nampak khuatir seperti,

“Kamu ni sudah besar, namun masih lagi memakai lampin.”

“Kamu cakaplah sesuatu perkataan. Jangan hanya menunjuk-nunjuk jika mahukan sesuatu.”

Itukan bunyinya seperti kerisauan yang menguasai diri sehingga terkeluar dari bibir. Kadangkala, anak menjadi rendah diri dengan kekurangan yang sering kita sebutkan. Bukankah kita berperanan mendidik anak dengan positif. Maka, elakkan perkataan-perkataan yang dapat membangkitkan perasaan negatif anak.

Ingatlah bahawa kebolehan anak-anak itu berbeza. Sekiranya masih terdapat sedikit kekurangan daripada anak yang lain, jangan khuatir. Anak kita tentu punya kebolehan dari sisi yang lain. Bukankah terdapat banyak kecerdasan yang diperkenalkan oleh Howard Gardner? Maka perhatikan anak kita. Tentu banyak lagi kelebihan dan kebolehannya daripada anak-anak yang lain.

Cuba tanya pada diri sendiri, sebagai ibu bapa, pernahkah kita menghadiahi anak dengan ‘hadiah yang berkualiti’? Jika member hadiah mungkin selalu sahaja kan? Namun memberi hadiah yang berkualiti adalah bergantung kepada masa dan situasi. Sekiranya sering, ia mungkin sudah tidak lagi istimewa. Namun jika tepat pada masa dan situasinya, pasti anak akan rasa sangat dihargai. Biarpun hadiah yang diterima berupa coki-coki, pensel, permainan atau buku serta barangan yang murah sekalipun, ianya tetap bermanfaat buat pelajaran anak kita. Kerana harga bukan ukuran sesuatu hadiah, namun keikhlasan itu adalah ukurannya.

Ketika anak berhasil dalam mempelajari sesuatu, atau ketika anak telah menolong kita dalam suatu perkara, berilah sedikit penghargaan kepadanya, bukan hanya berpuas hati dengan pertolongannya. Berilah penghargaan walau dengan ucapan terima kasih. Berilah senyuman seikhlas mungkin atau sekadar pelukan erat. Tidak susah kan, walaupun bukan dengan hadiah atau penghargaan fizikal, namun dengan kasih sayang itu anak mudah menumbuhkan sikap menghargai sesuatu dalam dirinya.

“Abdullah, tolong umi angkat baju-baju di luar boleh?”

“Ok”

Dengan menghulurkan sebuah bakul kepadanya, terus diangkat semua baju-baju yang tersidai di jemuran yang rendah.

“Nah umi, dah habis dah Abdullah angkat”

“Ok, terima kasih, banyaknya pahala Abdullah tolong umi”

“Nanti Abdullah dapat pahala, pastu Allah sayang” perkataan yang mudah saja meluncur dari bibir anak comel itu.

Ganjaran pahala? Bukankah ia suatu yang betul-betul tidak Nampak, malah tidak dirasai? Namun, itulah ganjaran yang paling memotivasikan dirinya. Bagaimana memupuknya? Sudah tentu dengan kaedah pengulangan. Berulang-ulang dalam menyebut tentang faedah daripada mendapat kasih sayang Allah. Dan boleh juga memberitahu sedikit ancaman daripada tidak mendapat kasih sayang Allah.

Cubalah!!! Saya telah mendapati sesuatu yang menarik. Yang penting yakin dengan perkataan yang kita sebutkan. Yakin dengan keyakinan yang benar-benar mantap, bahawa ganjaran Allah itu pasti ada.

Rasulullah SAW pernah bersabda dalam satu hadith, “pilihlah tetanggamu sebelum memilih rumahmu”, mengajarkan kita bahawa suasana rumah lebih penting berbanding kemudahan dan kecantikan rumah tersebut. Rumah yang sederhana sekalipun, tetapi mempunyai jiran tetangga yang baik, suasana masyarakat yang berakhlak dan menyokong perkembangan anak-anak, jauh lebih baik berbanding rumah mewah ditengah-tengah kemaksiatan dan kejahatan penduduk di sekelilingnya.

Selain dari sikap kita terhadap anak, anak juga belajar dari sikap suasana sekeliling terhadapnya. Dari situlah dia belajar bergaul, mengenali orang asing dan bagaimanakah erti sebenar dunia. Sebab itu pemilihan suasana membesarkan anak sangat penting dalam pendidikan anak. Kalau kata orang tua-tua, pendidikan anak bermula dari mencari calon ibunya lagi. Kerana sudah pasti ibu yang baik memainkan peranan yang penting dalam pendidikan anak. Memanglah bagi saya, pendidikan anak bermula dari mencari calon ayahnya lagi. Kerana ayah dan ibulah “suasana” paling dekat bagi seorang anak.

Anak itu ibarat kain putih, kitalah, orang yang disekelilingnya, yang mencorakkan anak itu agar akhirnya menjadi kain yang bermacam-macam coraknya. Pasti gusar kan? seandainya ingin pergi ke tempat yang tidak terkawal suasananya seperti rumah saudara-mara yang kita kenal akan buruknya akhlak anak-anak mereka? takut anak terpengaruh dengan apa yang terdedah padanya.

Imam Syafi’e dikatakan menutup telinganya sepanjang perjalanannya ke pasar, kerana takut pengaruh jahat yang mungkin masuk ke dalam fikiran dan hatinya. Apatah lagi seorang anak kecil yang menyerap segala-gala yang berada di sekelilingnya, ditambah dengan perkembangan mereka yang cukup pesat, menyebabkan perbuatan jahat mudah sekali terlekat.

Maka, tanyakan pada diri, suasana apakah yang telah kita sediakan untuk anak kita?

Bismillahwalhamdulillah…

Dalam topik lepas, Siapa Mendidik Anak Anda?, saya ada menyebut bahawa ramai para ibu bapa yang sanggup menghabiskan ratusan malah ribuan ringgit semata-mata untuk menaja pendidikan anak baik di rumah ataupun di sekolah. Ada juga yang membeli set-set pembelajaran yang berharga ratusan juga ribuan ringgit. Sedangkan para ibu bapa sesetengahnya terlupa bahawa terdapat satu sisi pendidikan yang hanya memakan sejumlah wang yang tidak sampai sepuluh ringgit pun yang membolehkan seorang anak berkembang secara optima malah dengan inisiatif dan kesungguhan anak itu sendiri. Sehingga ada di antara para ibu bapa yang memnghambat pertumbuhan dan perkembangan anak itu secara alami. Anda masih kurang jelas kan? Lebih baik saya memberi keadaan yang realiti. Sebagai contoh:

Seorang anak sedang bermain dengan tape pelekat. Kemudian ditariknya panjang-panjang dan dilekatkannya di merata-rata. Dengan sungguh-sungguh dan tekun sekali perlakuannya itu. Apabila ibunya tersedar, apa yang diperlakukan ibunya adalah ‘naik angin’ atau melenting dengan emosi sekali. Kerana apa yang anaknya lakukan itu adalah tidak wajar dan sepatutnya tidak boleh.

Apa yang berlaku sekiranya hal ini berlaku?

1.       Anak tersebut tidak belajar tentang sebab dan akibat sesuatu perbuatan

2.       Anak tersebut belajar menangani sesuatu secara emosi bukan akal yang waras

3.       Anak tersebut merasakan bahawa ibunya tidak senang dengan ‘eksperimennya’ pada hari itu

4.       Anak tersebut tidak dapat mengetahui secara tepat penggunaan pita pelekat

5.       Anak tersebut mula terasa putus asa untuk belajar kembali

Dan banyak lagi…

Menjadi seorang ibu yang Berjaya, bukanlah mudah seperti teorinya. Perlukan kesabaran yang tinggi. Nasihat saya, berusahalah untuk mengawal emosi ketika bersama anak, terutama ketika anak masih berumur 2-4 tahun. Banyak perlakuannya yang ibu bapa rasa seperti tidak wajar untuk anak itu lakukan.

Sebenarnya, memang tidak wajar hal itu dilakukan oleh orang dewasa, namun wajar sekali bagi yang bergelar kanak-kanak. Cuba bandingkan harga tape itu dengan harga satu set pembelajaran. Anak-anak belajar dengan mengeksperimen dan mencuba segala-galanya. Usahanya jangan dihalang, dan kreativitinya jangan dipertikai. Sepatutnya apa yang dilakukan oleh seorang ibu atau bapa adalah menggalakkannya untuk belajar dan berusaha lagi, dan tunjukkanlah jalan yang sebenar menggunakan sesuatu alat. Barulah anak dapat belajar dengan optima.

Sekarang, jelas bukan??? Pendidikan tidak formal yang diusahakan sendiri oleh anak itu adalah pendidikan alami yang tidak perlukan belanja yang tinggi. Maka sekali lagi saya menyeru diri saya dan semua ibu bapa untuk mendidik anak secara optimis dan tidak menggunakan emosi berlebihan. Wallahua’lam.

 

img_0145

“Kenape Abdullah picit dakwat tu? Kan dah tumpah dah.”

“Minta maaf ummi, Abdullah tak sengaja.”

“Ummi nak marah Abdullah boleh? Tadikan ummi dah cakap jangan main dengan dakwat tu.”

“Sekarang ni kemas balik. Abdullah yang tumpahkan, lap balik sampai bersih.”

“Ok, Abdullah lap”

“tak boleh la, ummi, tak boleh la. Abdullah tak pandai, ummi buat lah”

“Kan Abdullah yang tumpah kan tadi?, Abdullah la yang kene lap. Siape yang tumpahkan die kene lap. Mari sini ummi tunjukkan.”

 

Biasanya ibu bapa lebih mudah memarahi anak dan melarang mereka dari meneroka dunia sekeliling mereka kerana itu lebih mudah buat kedua ibu bapa. Anda bagaimana?

Apakah anda ingin mendidik anak dengan cara yang mudah atau cara yang berkesan?

Orang yang ingin mendidik anak dengan mudah lebih suka anak mereka menjadi anak yang selalu duduk diam sahaja, menurut kata2 kedua ibubapa dengan perasaan takut. Apabila anak melakukan kesilapan, hukum mereka supaya mereka tahu apa yang mereka buat itu akan menyebabkan mereka dihukum, jadi mereka takkan mengulangi perbuatan itu lagi.

Maka lahirlah anak yang tidak melakukan perbuatan yang dilarang kerana takut akan hukuman dan ancaman dari kedua ibubapa. Diluar dari lingkungan ibubapa mereka pun bermaharaja lela berbuat sesuka hati.

Atau kebarangkalian lain, lahirlah anak yang selalu memberontak kerana mereka belajar bahawa cara untuk menyuruh orang lain melakukan apa mereka inginkan adalah dengan cara memarahi mereka, sama seperti yang dilakukan kepada mereka.

Seorang anak belajar bagaimana bertindak dengan orang sekelilingnya adalah daripada bagaimana orang sekelilingnya memperlakukan dirinya. Seorang anak yang selalu dimarahi akan belajar bahawa untuk mendapatkan sesuatu dia juga perlu memarahi orang lain. Seorang anak yang selalu dimanjai akan belajar bahawa untuk mendapatkan sesuatu dia tidak perlu berusaha apa-apa. Dan begitulah seterusnya.

Bagaimana mendidik anak agar menjadi matang sebelum usia mereka? Layanlah mereka seperti anda melayan seorang dewasa yang belum mengerti apa-apa.

Bagaimana kita menyinggapi seorang kawan yang menumpahkan dakwat di atas meja kita? Terus memarahi dan mencubit mereka? Apakah logik dari perbuatan itu yang ingin kita tanamkan pada seorang anak?

Seorang anak kecil belum lagi mahir mengawal saraf otot mereka dengan baik. Disebabkan itu, pergerakan mereka tak selancar orang dewasa. Air tertumpah, barangan terjatuh, alatan-alatan yang pecah dan sebagainya akan sering menjadi sebahagian dari jadual sehariannya. Kita yang dewasa pun kadang-kala secara tidak sengaja memecahkan barangan rumah, apatahlagi mereka.

Seorang anak kecil mempunyai perasaan ingin tahu yang membuak-buak. Disebabkan perasaan inilah mereka dapat berkembang dengan pesat, belajar dengan pantas dan menuasai ilmu kehidupan. Semua yang berada di sekeliling mereka menimbulkan tanda tanya.

“Ummi, tu ape tu yang hitam tu?”

“Ummi kenape ikan tu duduk dalam air?”

“Abi kenape abi solat?”

Menghalang mereka daripada meneroka alam disekitar mereka bererti menghalang suatu kehendak yang membuak-buak dari dalam jiwa mereka. Untuk lebih mudah difahami lagi, ianya bagaikan menghalang seorang yang lapar dari makan dan seorang yang mengantuk dari tidur.

“Tapi kalau tak halang, habislah bersepah rumah. Berteraburlah semua barangan. Tak larat lah asyik nak kene kemas rumah jer.”

Hmm soal ini, kene bijak lah dalam mengaturkannya. Banyak penyelesaian yang ada, antaranya :

1.       Mengajarkan mereka agar bertanggung jawab mengemaskan kembali barangan yang telah dia sepahkan. Anda boleh menjadikan mengemas itu satu perbuatan yang seolah-olahnya sangat menyeronokkan. Boleh juga memberikan syarat kepada mereka kalau nak main kene kemas balik selepas habis main. Menyediakan satu ruang khusus untuk mereka bermain juga satu kelebihan.

2.       Sediakan barangan permainan yang mencukupi buat mereka. Maka mereka tak perlu bereksperimen dengan barangan kita yang lain yang lebih berharga. Tapi biasanya anak lebih berminat dengan barangan dia selalu lihat kita gunakan. Ingat mereka sebenarnya ingin belajar dan bereksperimen bukan sekadar bermain. Dia ingin merasai pengalaman membuat semuanya. Dia ingin mengetahui cara melakukan semua perkara.

3.       Bermain bersama mereka akan mengubah suatu permainan yang membosankan menjadi sangat menarik. Anak sangat suka apa pun jenis permainan yang dimainkan bersama orang yang dia sayangi.

Anak yang dipenuhi kehendak perasaan ingin tahu mereka akan menjadi anak yang cepat matang. Anak yang cepat matang akan mudah menerima pelajaran. Anak yang mudah menerima pelajaran, akan sekaligus kurang merosakkan barangan dan kurang menyepahkan. Malah andai mereka diajar bertanggung jawab, mereka akan menjadi pembantu anda yang sangat baik.

Jadi, biarkan mereka bereksperimen. Biar kita susah sebentar, biar kita susah dalam usaha mereka untuk menjadi matang, biar kita susah sekarang, asalkan anak kita lebih cepat menjadi anak yang bijak dan akhirnya dapat menjadi pembantu, bukan lagi penyusah.

Sebab itu pepatah melayu mengatakan bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian. Anak yang dididik secara ambil mudah oleh kedua ibubapa, memanglah masa kecil mereka lebih mudah kita jaga (bukan didik), tetapi apabila sampai waktu besar, sangat menyusahkan kedua ibubapa, selalu memberontak, selalu mengamuk, tidak mendengar kata, bertindak kasar, dan sebagainya. Ataupun kita bersusah payah memerhatikan pelajaran-pelajaran mereka dengan perasaan redho dan cinta, membimbing mereka dengan lemah-lembut dan kasih sayang, agar mereka nantinya juga menjadi seorang yang lemah lembut dan penuh cinta juga, hasil dari pelajaran yang mereka dapatkan dari orang disekeliling mereka.

 

Saya tertarik dengan artikel terbaru saifulislam.com, Televisyen Manusia Mukallaf. Menunjukkan komunikasi efektif sangat memainkan peranan penting. Benar, apabila televisyen berada di rumah bukan persoalan utama,namun bagaimana kita mengawal anak-anak itu sering menjadi masalah utama. Boleh saja kan televisyen itu tidak bernyawa, namun penghuni rumah itu tetap bernyawa. Kerana saya teringat dengan satu moto, ‘ruang tamu adalah nadi sebuah rumah.’ Moto ini dicipta kerana sesebuah syarikat itu mempromosikan televisyen di mana televisyen diletakkan di bahagian ruang tamunya.

Apa yang ingin saya tekankan di sini adalah teknik berkomunikasi dengan anak-anak. Ramai ibu bapa mengeluh, anak mereka tidak mahu mengikut atau mendengar apa yg mereka perintahkan. Ada juga yang merungut, anak-anak sekarang lebih suka dibiarkan daripada diperintah-perintah. Benar, zaman berbeza, cara didikan zaman ibu bapa kita telah lapuk. Namun, jangan disalah erti, cara didikan yang ditunjukkan oleh para pendahulu kita, Rasulullah secara khususnya sangat perlu dicontohi.

Kembali kepada topik asal. Mengapa kita sering sekali bertemu dengan masalah ‘anak degil’? Cuba kita kira, berapa banyak perintah yang telah kita keluarkan kepada anak kita dalam sehari?

“Jangan sepahkan barang permainan tu!”
“Tolong buang sampah di tempatnya!”
“ Jangan bergaduh!”
“ Jangan pukul adik kamu!”
“ Tolong tutup pintu rumah kejap”
“ Boleh tak tolong kemas bilik sendiri”
“ Jangan menghadap TV lama sangat, buat kerja sekolah kamu”

Kira sendiri. Kemudian cuba letakkan diri kita di tempat mereka. Bayangkan kita berada di tempat kerja dan dalam satu hari kita menerima arahan demi arahan. Apakah kita senang sekali mengikutnya, atau sesekali kita merungut dan memberontak seterusnya merasa tidak senang dengan bos atau orang yang memerintah itu. Lambat laun kita berhenti kerja dek kerana tekanan.

Aggaplah anak kita sebagai sebahagian daripada diri kita sendiri. Saya tertarik dengan kata-kata saifulislam kepada anaknya.

Yop tak nak jadi biadab kepada ibu bapa, kan?”

Ini adalah teknik ataupun kaedah yang dibawa oleh mana-mana ibu bapa yang berjaya. Seperti ayah berjaya, Hassan Al-Banna, beliau menasihati anaknya secara langsung ketika anaknya Saiful Islam menyukai baca komik dengan memahamkan anaknya agar apa yang dilakukannya itu lebih baik datang daripada diri sendiri, bukan atas arahan ataupun tekanan siapa pun.

Ada dua bentuk kata-kata yang boleh saya ketengahkan. Yang pertamanya bersifat autokratik, dan yang keduanya lebih bersifat member motivasi. Contohnya kita inginkan anak kita supaya mengemaskan barang-barang yang telah disepahkannya. Yang manakah yang lebih efektif?

1. “Boleh tak kamu kemas semula barang-barang ini?”

2. “Kamu mahu kemaskan semula barang-barang ini kan?”

Nampaknya memang sepele atau sama saja. Namun, kata-kata sangat memberi efek yang besar buat perkembangan anak.

Bagi kata-kata yang pertama, anak-anak sebenarnya mungkin menerima salah satu daripada pesanan berikut.

“Kamu mesti menyusun barang-barang ini”
“Sepatutnya kamu menyusun semula barang-barang ini.”
“Sepatutnya ibu tak perlu menyuruh kamu lagi”
“Ibu sedang letih, sepatutnya kamu kemaskan barang-barang ini”
“Kamu tidak melakukan apa yang ibu perintahkan”

Mungkin bukan arahan ini yang dimaksudkan oleh seorang ibu, namun itulah yang ditangkap oleh anaknya. Semua perintah-perintah ini mengundang rasa bersalah yang tidak membina bagi si anak. Berbanding menggunakan pesanan kedua.

“kamu mahu kan…”

Itu kan lebih membina potensi diri seorang anak. Sesuatu yang berbentuk arahan yang jelas, namun tidak menampakkan ia seperti arahan yang keras.

Suatu hari anak saya ketika berumur 2tahun pada ketika itu berkata,

“Umi, umi nak tak Abdullah tolong umi sidai kain?” Sekali lagi ibu saya hairan dengan pertanyaan yang berunsur cinta itu.
“Umi, umi nak tak dengar Abdullah cerita harimau dan sang kancil? Enak sekali ‘arahan’ itu. Sebaiknya kita menerimanya dengan sungguh-sungguh. Kerana anak-anak belajar melalui teladan. Apa yang kita ucapkan, apa yang kita lakukan, itu pula yang dilakukannya.

Maka, sekiranya orang tua di rumah mula bersikap kooperatif dengan menggunakan kata-kata yang lebih efektif dan berkesan. Maka, tidak timbullah isu ‘anak degil’ seumpama kita mendoakannya menjadi keras kepala.